Damar Pilau Indonesia

Efek Perubahan Iklim Terhadap Kesehatan Manusia

perubahan-iklim

Apa Itu Perubahan Iklim

Perubahan iklim disebut sebagai fenomena pemanasan global, dimana terjadi peningkatan gas rumah kaca pada lapisan atmosfer dan berlangsung untuk jangka waktu tertentu. Penyebab perubahan iklim dan pemanasan global terdiri dari berbagai faktor yang berbeda serta menimbulkan dampak bagi kehidupan manusia. Perubahan ini mungkin bersifat alami, akan tetapi sejak abad ke 17, aktivitas manusia telah menjadi pendorong utama perubahan iklim, terutama dengan pembakaran bahan bakar fosil (seperti batu bara, minyak, dan gas) yang menghasilkan gas yang mengeluarkan suhu panas tinggi.

Perubahan iklim menimbul

kan berbagai masalah lingkun

gan. Yang saat ini sudah mulai terjadi adalah fenomena es di kutub-kutub bumi yang mulai meleleh sehingga menyebabkan permukaan air naik kemudian menyebabkan banjir. Serta cuaca ekstrim yang belakangan ini sering terjadi. Seperti, musim kemarau yang berkepanjangan, gelombang panas yang meningkatkan suhu udara secara ekstrim dan hujan lebat yang sering sekali terjadi. Kondisi-kondisi ini menimbulkan banyak sekali permasalah lingkungan yang berdampak pada kesehatan manusia.

deforestasi-hutan-indonesia

Perubahan Iklim di Indonesia

Indonesia merupakan negara tropis yang mengalami 2 musim dalam setahun, yaitu musim hujan dan musim kemarau. Dahulu, 2 musim di Indonesia tersebut masih berlangsung normal/ teratur. Namun sekarang, siklus pergantian musim ini sudah semakin tidak beraturan.Musim hujan dan musim kemarau sudah acak – acakan. Terlebih, Indonesia yang dulu dikenal sebagai paru – paru dunia karena hutan tropis nya yang masih terjaga. Kini hutan – hutan tersebut semakin menyusut kecil karena deforestasi hutan besar – besaran. Hal ini juga sangat mempengaruhi perubahan iklim di Indonesia.

Berbagai Efek Perubahan Iklim

Ketika musim kemarau berkepanjangan tiba,masa ini merupakan kondisi yang sangat baik untuk perkembangan bakteri, virus, jamur dan parasit karena kelembaban udara pada musim kemarau cukup tinggi. Mikroorganisme-mikroorganisme tersebut tumbuh dengan sangat subur dan dapat bertahan hidup lebih lama. Hal ini merupakan salah satu pemicu penyakit
yang berhubungan dengan bakteri dan udara semakin banyak terjadi seperti berbagai penyakit kulit akibat jamur. Tidak hanya itu berbagai hewan –hewan kecil tak kasat mata mulai bertebaran sehingga mengganggu pernafasan kita.

Tak hanya itu saja, perubahan iklim juga menyebabkan anomali cuaca yang semakin ekstrim dan sulit diprediksi. Di satu wilayah, bisa saja terjadi hujan terus-menerus yang disertai dengan angin kencang dan menyebabkan banjir. Sementara di wilayah lain terjadi kemarau berkepanjangan hingga mengeringkan sawah, ladang dan sumber-sumber air masyarakat. Belum lagi suhu ekstrim yang disebabkan terik matahari dapat membakar kulit.

perubahan-iklim-indonesia

 

BACA JUGA: 5 Pantai Di Bali Terbaik Yang Wajib Di Kunjungi

Cuaca ekstrim seperti hujan kencang yang terjadi terus-menerus akan menyebabkan banjir jika daratan tidak siap menampung limpahan air yang banyak. Kondisi banjir menyebabkan lingkungan kotor dan menjadi lingkungan yang sangat baik bagi serangga dan nyamuk penyebar penyakit untuk hidup dan bereproduksi. Dengan kondisi seperti ini, kasus penyakit seperti malaria dan demam berdarah dengue akan sangat banyak, sampai pada titik endemik. Sementara kondisi ekstrim lingkungan mempengaruhi daya tubuh manusia sehingga mudah lelah dan sakit.

Sedangkan kemarau, akibat peningkatan suhu bumi terus-menerus dapat menyebabkan kebakaran semak dan hutan. Asap yang dihasilkan dari kebakaran hutan mencemari udara yang juga berdampak pada kesehatan pernapasan manusia. Dalam kondisi tersebut akan sering ditemukan kasus-kasus seperti Infeksi Pernapasan. Sedikit Berdampak Besar Untuk Lingkungan

Mari Bergerak Untuk Bumi Yang Kita Pijak

perubahan-iklim
Kalo bukan kita siapa lagi, kalo bukan sekarang kapan lagi. Mari bersama – sama bergerak mengurangi dampak perubahan iklim saat ini juga. Ada berbagai cara mudah yang bisa kita lakukan, seperti mengurangi penggunaan kantong plastik. Mengurangi penggunaan barang elektronik yang menimbulkan hawa panas. Berhemat energi dan mempilah sampah organik dan non organik, dan masih banyak lagi cara lain nya. #SAVE EARTH

Bagikan Postingan

Cerita Lainnya

Iklan - iklanan