Damar Pilau Indonesia

Energi Terbarukan Saat Ini dan Masa Depan

https://damarpilau.id/energi-terbarukan-saat-ini-dan-masa-depan

Energi terbarukan tampaknya menjadi solusi alternatif terbaik dan berkelanjutan untuk mengatasi masalah keamanan energi dengan cara baru dan memenuhi permintaan energi global yang terus meningkat di masa depan.

Bumi Satu – Satunya Sumber Energi

Saat kita melihat keanekaragaman bentuk kehidupan di sekitar kita, pernahkah kita mengakui bahwa hanya ada satu planet, Bumi, yang dapat menopang kehidupan? Satu planet sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan pangan dan rumah bagi semua organisme jika sumber daya digunakan secara bijaksana.

Manusia, sebagai makhluk yang paling berevolusi secara kognitif, telah dengan cerdik memanfaatkan seluruh sumber daya alam dalam berbagai cara untuk memenuhi tuntutan populasi mereka yang terus bertambah. Dalam proses ini, kita secara tidak sengaja mengurangi ceruk mendasar dari bentuk-bentuk lain. Saat ini, jejak ekologi global berada pada angka 1,75 , yang berarti bahwa populasi dunia membutuhkan 1,75 bumi untuk menopang kehidupannya. Namun, dalam prakteknya manusia juga sudah menjadi aktor utama dibalik hilangnya hutan di muka bumi. Perubahan iklim pun menjadi ancaman nyata bagi sumber energi di masa depan.

Manusia Menjadi Kunci Pengelolaan Energi Terbarukan

Kegiatan antropogenik telah memberikan tekanan besar pada sumber daya alam dan memperburuk masalah lingkungan seperti hilangnya keanekaragaman hayati, degradasi habitat, dan perubahan iklim. Tantangan-tantangan ini berkisar pada pembangkitan dan penggunaan energi secara global. Memanfaatkan sumber daya terbarukan untuk menghasilkan energi ramah lingkungan memberikan jawaban untuk menciptakan solusi inovatif terhadap tantangan-tantangan inti lingkungan ini.

Masa depan energi terletak pada penerapan sumber daya terbarukan, terutama angin, sinar matahari, air, dan panas bumi. Gabungan upaya global dalam penerapan sumber daya alam secara cerdas dapat membantu planet bumi tetap hijau. Mereka dapat secara efisien menutup kesenjangan tersebut dengan mengurangi defisit energi dan memenuhi permintaan yang terus meningkat.

Masa Depan Energi Terbarukan

Menurut World Energy Outlook 2022 , sebuah publikasi unggulan mengenai analisis dan proyeksi Badan Energi Internasional (IEA), kita berada di tengah-tengah krisis energi global yang pertama. 90% peningkatan tekanan global terhadap harga listrik disebabkan oleh tingginya harga gas, minyak, dan batu bara. Guncangan energi global menyadarkan kita bahwa sistem energi yang lemah dan sangat bergantung pada sumber daya tak terbarukan ini tidaklah berkelanjutan.

Menurut IEA, krisis energi ini telah mendorong pemasangan dan penggunaan sel fotovoltaik surya dan energi angin pada tahun 2022, yang akan terus meningkat dalam beberapa tahun mendatang. Energi terbarukan ini sangat penting untuk mengurangi polusi, menghasilkan energi bersih, dan mengatasi masalah keamanan energi. Apalagi energi yang dihasilkan akan lebih murah dan terjangkau. Memanfaatkan potensi besar tenaga surya, angin, dan air dapat mempercepat perekonomian energi.

Perang Menjadi Salah Satu Penyerap Energi Terbesar

Berdasarkan laporan IEA , terjadi pergeseran investasi pada energi bersih dibandingkan bahan bakar fosil , dengan proyeksi energi bersih hampir dua kali lipat pada tahun 2023.

Menurut laporan IEA lainnya , krisis energi yang dipicu oleh perang Rusia-Ukraina telah mendorong peningkatan kapasitas energi terbarukan sebesar 40% di Eropa pada tahun 2024. Peningkatan dukungan kebijakan dan pemasangan instalasi yang terjangkau di Jerman, Italia, dan Belanda telah memberikan dampak yang kecil. Fotovoltaik surya (PV) atap skala besar lebih menguntungkan. Secara global, sekitar 100 juta rumah tangga akan bergantung pada panel surya atap pada tahun 2030.

Berbagai Pilihan Energi Terbarukan

Tenaga Air

Tenaga air telah digunakan dalam skala kecil sejak dahulu kala di pabrik tepung. Air yang mengalir deras, gelombang laut, dan pasang surut dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan energi dari air. Energi air menyumbang seperenam listrik secara global pada tahun 2020. Meskipun pembangkit listrik tenaga air merupakan sumber terbarukan terbesar untuk menghasilkan energi, namun jumlahnya menurun sebesar 0,4% pada tahun 2021 karena kekeringan yang terjadi di negara-negara kaya pembangkit listrik tenaga air seperti Brasil, Amerika Serikat, Turki, Tiongkok. , India, dan Kanada, menurut IEA.

Tenaga Angin

Angin dapat dimanfaatkan dengan menggunakan turbin di kincir angin untuk menghasilkan energi. Ini adalah sumber energi terbarukan terbesar kedua . Produksi listrik dari pembangkit listrik tenaga angin tumbuh dengan rekor sebesar 273 TWh pada tahun 2021 (naik sebesar 17%), menurut IEA, sehingga menjadikan tingkat pertumbuhan tersebut 55% lebih tinggi jika dibandingkan dengan tahun 2020. Kontributor utama pertumbuhan pembangkit listrik tenaga angin pada tahun 2021 adalah Tiongkok (70%) , Amerika Serikat (14%), dan Brasil (7%).

Panas Bumi

Pembangkit listrik tenaga panas bumi melepaskan panas yang dihasilkan di dalam inti bumi untuk menghasilkan energi. Energi ini dapat digunakan untuk menghasilkan listrik atau untuk penggunaan langsung melalui pompa panas. Menurut Laporan Tahunan IEA tahun 2021 , pembangkitan listrik telah digantikan oleh penggunaan langsung energi panas bumi secara global. Dengan lebih dari 25% total kapasitas online dunia, AS tetap menjadi yang teratas secara global dalam kapasitas terpasang panas bumi.

Tenaga Surya

Telah lama panas matahari menjadi salah satu sumber energi yang sangat direkomendasikan untuk semua golongan. Terutama di Indonesia yang mempunyai intensitas panas matahari yang cukup baik. Sebagian masyarakat mulai banyak yang menggunakan sumber tenaga surya, karena sangat ekonomis dan ramah lingkungan. Nah bagi Anda yang berminat memasang sumber listrik tenaga surya untuk rumah, kantor, pabrik bis hub

Saatnya Beralih ke Energi Hijau

Mendukung kebijakan energi hijau di seluruh negara merupakan dorongan untuk mencapai kemandirian energi dan meningkatkan perekonomian. Rencana bantuan ekonomi untuk pertumbuhan cukup menjanjikan. Diperkirakan sekitar US$108 miliar dialokasikan untuk energi ramah lingkungan dan $470 miliar untuk paket stimulus terkait energi oleh masing-masing negara.

I EA juga memperkirakan penerapan pembangkit listrik tenaga surya dan angin akan meningkat secara signifikan pada tahun ini karena peningkatan momentum kebijakan, harga bahan bakar fosil, dan kekhawatiran terhadap keamanan energi. Pertumbuhan ini diperkirakan akan menyamai keluaran listrik gabungan Tiongkok dan Amerika Serikat, dengan total kapasitas global untuk listrik terbarukan mencapai 4.500 GW.

Saatnya Beralih ke Sumber Energi Terbarukan

Sumber energi terbarukan bisa kita dapatkan dengan mudah. Namun, harus dikelola dengan menggunakan teknologi tepat guna. Sangat penting untuk menggunakan sumber daya energi terbarukan dan meningkatkan kapasitas pembangkitan energi ramah lingkungan untuk mengatasi perubahan iklim dan mencapai emisi nol bersih. Energi hijau tidak hanya ramah lingkungan tetapi juga terjangkau dan menciptakan lapangan kerja. Hal ini akan merevolusi sistem energi berkelanjutan.

 

 

 

Bagikan Postingan

Cerita Lainnya

Iklan - iklanan