Damar Pilau Indonesia

Orangutan dan Ancaman Deforestasi Hutan

orangutan-dan-ancaman-deforestasi-hutan

Orangutan merupakan salah satu hewan endemik Indonesia yang keberadaannya semakin berkurang dari tahun ke tahun. Di Indonesia terdapat 3 spesies yang habitat wilayahnya berbeda – beda. Hewan  yang mempunyai kemiripan yang sangat dekat dengan manusia ini hidup diatas pepohonan (arboreal). Makanan utamanya  adalah buah – buahan dan dedaunan. Sebelum lebih jauh membahas ancaman serius terhadap satwa yang satu ini, yuk kenali terlebih dahulu 3 jenisnya yang ada di Indonesia!

3 Jenis Orangutan Indonesia

orangutan-kalimantan

1. Orangutan Kalimantan

Orangutan Borneo / Kalimantan atau dalam bahasa latin nya Pongo Pygmaeus lebih banyak ditemukan di dataran rendah. Ciri khasnya adalah mempunyai gelembung suara(jakun) yang menghasilkan nada suara tinggi. Suara ini biasanya digunakan untuk memanggil kawanannya atau untuk memberitahukan keberadaan mereka. Dan juga yang jantan dewasa mempunyai pelipis seperti bantal yang khas.

Orangutan Kalimantan masih banyak ditemui di area hutan bagian utara Kalimantan. Namun ada juga di beberapa hutan di wilayah lainnya.

orangutan-sumatera-idukan-dan-anaknya

2. Orangutan Sumatera

Orangutan Sumatera (Pongo abelii) mempunyai ciri yaitu kantung pipi yang panjang pada jantan. Berbeda dengan Pongo pygmaeus, Pongo abelii lebih banyak hidup di dahan tinggi dan beralih dari satu pohon ke pohon lainnya.

Panjang tubuh tidak jauh berbeda dengan spesies Kalimantan sekitar 1,25 meter sampai 1,5 meter.  Yang jantan dewasa biasanya penyendiri sedangkan yang betina sering dijumpai bersama anaknya di hutan. Pongo abelii betina mulai berproduksi pada usia 10-11 tahun, dengan rata-rata usia reproduksi sekitar 15 tahun. Hewan yang termasuk kedalam daftar kategori terancam punah ini masih tersebar di beberapa hutan di Pulau Sumatera. Namun lebih banyak dijumpai di hutan bagian utara Sumatera dan Aceh.

3. Orangutan Tapanuli

Orangutan Tapanuli (Pongo Tapanuliensis) merupakan spesies baru yang ditemukan wilayah hutan Batang Tour Sumatera Utara sekitar 5 tahun yang lalu. Jenis Tapanuli ini termasuk hewan terancam punah yang jumlahnya paling sedikit dibandingkan dengan 2 spesies yang lain. Menurut para ahli spesies Tapanuli ini kini hanya berjumlah sekitar 700 -1000 ekor saja. Secara morfologi ciri dari orangutan ini tidak jauh berbeda dengan yang lainnya, bahkan seperti berada di tengah – tengah antara spesies Kalimantan dan Sumatera. Seperti pejantan dewasa memiliki bantalan pipi yang hampir sama dengan orangutan Borneo. Namun bentuk badan nya lebih mirip dengan Orangutan Sumatera.

Ancaman Serius Deforestasi Hutan

orangutan-dan-deforestasi-hutan

Orangutan merupakan satwa yang dilindungi oleh undang – undang, karena keberadaan nya yang semakin berkurang secara sangat cepat. Sppesiesini  masuk kedalam satwa  golongan apendix 1 menurut CITES. Yakni tidak boleh dipedagangkan dan tidak boleh diburu. Namun, karena banyaknya alih fungsi lahan hutan, primata ini banyak diburu oleh masyarakat sekitar habitat mereka tinggal karena dianggap hama yang mengganggu ladang perkebunan mereka. Tidak hanya itu, bayi nya juga banyak diperjualbelikan secara illegal dan ini adalah sebuah tindak kejahatan.

deforestasi-hutan-indonesia

Hingga kini kerusakan habitat mereka (hutan) masih mendominasi penyebab  berkurangnya jumlah spesies orangutan selain perubahan iklim dan perburuan liar. Deforestasi atau berkurangnya kawasan hutan lebih banyak disebabkan oleh alih fungsi yang dilakukan masyarakat. Baik skala kecil maupun skala besar. Seperti contoh perkebunan sawit, pertambangan, pembukaan jalan, legal dan illegal logging, kebakaran hutan dan lain sebagainya.

BACA JUGA: Efek Perubahan Iklim

Jika hal ini diteruskan, kemungkinan besar 20-30 tahun ke depan kita tidak akan pernah bisa lagi melihat orangutan secara langsung. Dengan kata lain hewan ini akan punah dan hanya tinggal cerita saja.

 

 

 

Bagikan Postingan

Cerita Lainnya

Iklan - iklanan